im not a good girl, am i?? ^^

00.15

Hey,,..

Oke, belakangan ini aku sering banget yang namanya ngalamin kesialan yang berhubungan dengan dunia sekolah. Padahal kalo dipikir lagi, itu semua karena salahku sendiri dan faktor nggak kemujuran.

Gara-gara itu, temen-temen yang akrab sama aku juga ngomong kalo aku tuh sekarang rada bengal. Dan lagi, adekku juga ngomong gitu. Perasaan dari dulu aku emang bengal. Tapi, kayaknya juga sejak kelas dua SMA ini aku jadi makin bengal. Kalo temen-temenku bilang terkontaminasi.

Oke, flashback deh. Dari jaman dahulu banget.

Pas aku belum masuk sekolah, aku tuh sering banget ngalamin yang namanya friendship abuse ato kekerasan dalam pertemanan. Maksudnya sih nggak kekerasan secara fisik. Tapi, aku sering banget yang namany dibikin nangis ato dijailin. Waktu itu aku anak mami banget sih. Gara-gara itu kali, ya. Temen-temen jadi pada nggak suka sama aku. Oia, karena pas itu aku belum sekolah, paling yang ngusilin yah anak-anak tetangga.

Terus pas masuk TK, nggak ada perubahan gitu. Tetep cengeng, tiap kali di angkutan antar jemput selalu aja dinakalin diusilin sama temen-temen sendiri. Kayk geng cewek gitu. Lucu juga sih waktu itu. Coz ada peraturan kalo lewat depan kuburan nggak tutup idung, dianggep bakal kemasukan setan dan nggak boleh temenan lagi sama mereka. Tapi, masih banyak aturan-aturan lain. Aku nih, termasuk yang sering ngelanggar, makanya mereka sering ngucilin aku gitu. Tapi, senengnya, karena waktu itu aku dijailin terus, aku jadi dilindungin sama anak-anak SD yang satu antar jemput sama aku. Apalagi yang cowok-cowok. Berasa punya kakak cowok! Hwehe!

Bosen punya temen yang kayk gitu, aku nemuin satu temen cewek yang suerr anaknya asik banget. Secara dia anaknya tomboy dan beda banget sama aku yang cengeng plus manja. Kita temenan deket banget. Nah, dia tuh sahabatku pas TK. Gara-gara maen sama dia, aku juga ikutan bengal. Tapi, nggak sebengal dia. Kalo biasa aku digodain cowok suka nangis, aku jadi berani nendang ato mukul anak itu. Hwekekek!!

Nah, pas awal-awal masuk SD, nasibku sama aja kayak sebelumnya jadi bahan abuse temen-temen sendiri. Tapi, lama-lama aku jadi berani. Yang nendang aku bales tendang, yang nonjok aku bales nonjok. Nah, akhirnya bengal lah aku. PR nggak ngerjain, dikerjai di sekolah, malsu tanda tangan ortu, disetrap. Itu pas kelas empat SD.
Nah, pas kelas enam udah mulai parah lagi, pelajaran baca komik. Ulangan malah nyontek dengan santainya dari buku. Dan yang paling parah, pernah bentrok antarkelas sama adek kelas.
Padahal, itu anak SD. Gara-gara itu, aku dipanggil ke ruang kepsek diceramahin macem-macem, cuz waktu itu aku ketua kelas, dan udah hampir ujian sekolah. Mana aku kan selalu ranking satu berturut-turut di kelas, ikut lomba siswa teladan, ikut lomba mapel, dll.
Kacau dhe!
Tapi, untungnya berhasil lulus dengan selamat.

Nah, di SMP aku masuk kelas aksel. Kalo anak-anak reguler ngomong, ini kelas isinya belajar, kuper, anak alim semua. Tapi, dari pengalamanku, kelas aksel bukan kelas yang kayak gitu. Walo emang, sebengal-bengalnya anak aksel, masih jauh lebih bengal anak reguler.
Buktinya?
Cowok-cowok di kelasku waktu itu juga ngalamin puber, tapi nggak pernah yang namanya ngedarin bokep di kelas. But, reguler class boys did it.
Nah, di aksel juga nggak ada tuh yang namanya contek-contekan. Semuanya saingan, nggak ngasi tau satu sama lain pas ulangan. Dan pas terjun ke dunia SMA, aku baru sadar kalo anak-anak reguler punya banyak cara buat nyontek.

Padahal, pas SMP, aku udah termasuk anak bengal, secara tomboy dan aku suka refleks gitu, kalo dibentak, bales ngebentak, pokoknya sampe temen-temenku ngomong kalo aku tuh ratunya setan. Ditambah lagi, aku suka maen bola sama anak-anak cowok. Sampe suatu hari aku mecahin kaca dan dihukum suruh maen bola di lapangan tengah, siang-siang bolong.
Aku juga pernah mecahin beberapa properti lab biologi yang ada di kelasku. Naik-naik kursi, kalo pelajaran malah curhat. Dan lain-lain. Tapi, nggak tu kenapa di mata guru waktu itu, aku tetep anak yang baik. Padahal, aku juga sering ketangkep gara-gara telat. Hehehe!!

^^

Pas kelas satu SMA, aku udah mulai ketularan kayak nyontek, itu cuman sekali-kali banget. Cabut juga cuman sekali. Hobi mecahin barang tetep jalan. Buktinya waktu itu aku harus ngganti properti lab kimia yang harganya 270 ribu. Beruntung temen-temen sekelasku pada mau iuran ngganti properti itu. Thanks banget!!
Aku juga pernah nekat ke Bali, beberapa hari sebelum semesteran. Ummm.... sampe dimarahin wakasek. Pas mau ngelawan, langsung ditimpuk sama Vani.

Nah... kalo sekarang laen ceritanya ni. Tadi pagi misalnya, aku dua kali ditegur pengawas ujian gara-gara ketauan mau ngasih contekan ato lagi ngobrol gitu. Tapi, kenapa aku nyantai aja, ya??
Nah, kemaren lebih parah lagi. Aku masuk kelas fisika telat hampir 10 menit, bareng 10 anak yang laen. Tapip, yang cewek cuman aku sama Tyas.

Nah, biasa kalo aku dalem kondisi gitu, pengenya marah, bad mood. Tapi, tumben banget pas itu aku nyantai aja, sampe debat segala sama gurunya. Disuruh duduk di depan. Di lantai, oke aja. Keluar bengalnya dheh! Tapi, nggak enak sama tyas secara dia ketakutan dan hampir nangis gitu. Waduh jadi ngerasa bersalah. ^^

Sebelumnya lagi, aku sempet cabut jam fisika dua jam, tapi asli waktu itu, aku masih ketakutan.

Nggak ngerti kenapa jadi bengal gini. Moga-moga nggak jadi lebih bengal lagi,,..
amin!!

You Might Also Like

0 comments