School isn't a Nice pLace rigHt now!!

23.27

Huhuhuhu.....
kenapa sekolah nyebelin banget akhir-akhir ini???

Jawabannya:
1. tugas banyak banget
2. guru-guru jadi gahar
3. ulangan melulu
4. lagi dapet
5. aku selalu ngantuk di kelas.

Sejak masuk lagi setelah liburan semester 1 kemaren, aku ngerasa susah ngebagi waktu. Sejak aku memutuskan untuk tobat dan makin rajin les.

Emang sih, sekarang nggak pernah cabut lagi, selalu dateng les walopun dalam kondisi yang biasanya mampu bikin aku milih untuk berlayar ke pulau kapuk.

Tapi, masalahnya, aku yang selalu bosen sama yang namanya rutinitas, ngerasa mulai jenuh. Awalnya, kerasa banget manfaatnya cuz aku jadi lebih rajin dan lebih ngerti materi yang diajarin guru.

Tapi, lama-lama ni otak berontak. Nggak mau diajak kompromi lebih keras, udah jenuh!! Alhasil, pelajaran yang masuk ke kepala cuman keluar dengan mulusnya, hwih... ancur deh kerja kerasku....

Oia, satu lagi, kenyataan yang nggak bisa diindari. Kalo aku terlalu capek selalu aku nggak bisa tidur, tapi nggak bisa ngerjain apapun. Beneran kayak orang koma. Aku cuman duduk di depan TV, tanpa tau yang aku tonton itu apa dan gimana ceritanya. Tapi, giliran aku rebahan mau tidur, mataku nggak bisa merem cuz yang ada di pikiran cuman tugas, tugas, dan tugas.

Jadilah, waktu malamku terbuang percuma dengan kegiatanku ngelamun tanpa kerjaan apa-apa. Dan pas aku bangun, aku selalu lari karena kesiangan. Ditambah lagi badanku yang masih pegel plus mataku yang nggak bisa melek sempurna. Dan keadaan ini terus berlanjut even aku udah ada di sekolah. Dan ini nggak cuman terjadi sekali dua kali tapi tiap hari dan ini bikin duniaku jadid jungkir balik. Aku merasa kayak kalong.

Bah!! Bingung nih mesti gimana...

Tambah satu masalah lagi, kelasku selalu aja kena masalah sama salah satu guru matematika di sekolah, yang "sial"-nya ngajar di kelasku. Sumpah ni guru aneh bin ajaib. Bisa menimbulkan banyak kesan. Oke, kesan itu adalah:
1. marah
2. jengkel
3. kesel
4. pengen ngejambak
5. pengen nyakar
6. kasian...

Yah, tu guru emang aneh banget. Jujur, sebenernya kadang aku kagum sama pandangannya dia yang idealis, mandiri, dan mau belajar. Tapi, di sisi lain, aku kesel banget kalo dia udah mulai ngemeng yang nybelin gitu, isinya kritikan plus sindiran yang full emosi. Padahal sebenernya, itu semua tuh nggak perlu. Karena masalahnya sepele, dan orang bakal dengerin walopun hanya dengan omongan alus.

Tapi, kadang aku juga ngerasa kasian cuz dia masih aja "sendiri". Mungkin itu yang bikin dia kehilangan tempat untuk nyalurin emosinya. Yah, moga aja cepet dapet jodo yang baik.. Amin..

You Might Also Like

0 comments